Ekstasi Nikmatnya Sesaat, Setelah Itu Jadi Cepat Pikun

Ekstasi adalah salah satu dari obat terlarang selain kokain, ganja dan heroin. Studi terbaru menunjukkan bahwa pengguna ekstasi berisiko mengalami kerusakan otak yang menyebabkan kehilangan memori, pelupa dan cepat pikun.

Ekstasi atau dikenal juga sebagai MDMA (Methylene Dioxy Meth Amphetamine) dikenal dapat meningkatkan perasaan bahagia, euforia, rasa keintiman dengan orang lain, serta meredakan depresi dan kegelisahan. Tapi obat ini juga sangat berbahaya bila disalahgunakan.

Studi terbaru ini adalah studi pertama yang menunjukkan bagaimana penggunaan obat kelas-A dalam jangka panjang dapat menyebabkan hippocampus (‘gudang’ memori pada otak) dapat menyusut.

Para ahli di Academic Research Centre di Amsterdam mempelajari otak pengguna ekstasi dengan menggunakan scan otak untuk memeriksa perubahan hippocampus.

Peneliti kemudian membandingkan ukuran otak 10 pengguna ekstasi jangka panjang, yang menggunakan lebih dari 250 tablet selama 6,5 tahun, dengan orang-orang yang tidak pernah menggunakan ekstasi sama sekali.

Peneliti menemukan bahwa volume otak rata-rata pengguna ekstasi 10 persen lebih kecil dibandingkan dengan kelompok kontrol, seperti dilansir Dailymail, Kamis (7/4/2011).

Bila dibandingkan, penyusutan hippocampus juga ditemukan pada penderita Alzheimer dan di antara pasien yang menderita penurunan fungsi otak.

Beberapa studi lain memang menemukan bahwa penggunaan ekstasi yang tepat dapat membantu pasien yang mengalami gangguan stres pasca-trauma (post-traumatic stress disorder atau PTSD), misalnya trauma pelecehan seksual dan juga digunakan untuk terapi penyandang autisme.

Tapi menurut National Institute on Drug Abuse, pengobatan ini tidak boleh dilakukan tanpa pengawasan dokter atau tenaga kesehatan lain.

Hal ini karena penyalahgunaan ekstasi dapat menyebabkan depresi, kecemasan berat dan masalah potensi kognitif. Ditambah lagi, ekstasi yang dijual bebas sudah banyak mengandung kontaminasi, yang tidak hanya dapat merusak otak tetapi juga membahayakan nyawa penggunanya.

Sumber: detikhealth

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: